Feeds:
Posts
Comments

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Anniversary

Ternyata usia d’Fullmoon udah 2 taun..

Ga terasa.. Masih inget waktu pertama kali bikin blog ini di Divkom pake komputernya Fahmi.. Kayanya waktu itu tenang sekali, malam yang sepi di HME, dingin, larut.. Kalo ga salah bikin blog ini jam 1 malem.. Makasih buat Farhan, Fahmi, Hendro, yang udah ngenalkan saya dengan dunia blog ini. Walopun hasilnya masih mengecewakan, tapi yaudahlah ya.. jalanin aja..

Fullmoon, ulang taun yang kedua ini mau hadiah apa? yaudah, hadiahnya cermin aja.. biar Fullmoon bisa berkaca, melihat diri sudah sebaik apa sampe saat ini. Bisa menilai diri sendiri jauh lebih susah dari menilai orang lain. Benar peribahasa “semut di seberang lautan mudah terlihat, gajah di pelupuk mata sulit terlihat.” So, di ultah yang kedua ini, saya kasih kamu muhasabah. Udah seperti apa sih fullmoon sampai saat ini..

Hmm.. kalo diliat dari isi blognya, masih jauh dari penting dan berisi. Cuma sekedar cerita-cerita ringan, tempat curhat, share informasi, gitu aja sih. Jadi ga mungkin kayanya ni blog dapet award sebagai blog terbaik. Tapi mau gimana lagi, masih belum punya bahan berisi untuk ditulis. Jadi sementara jadi bahan curhat aja ya. Sorry buat Sobat Fullmoon yang jadi ilfil abis baca cerita-cerita ga jelas saya. Apalagi sekarang terisolasi dari keramaian dan glamor perkotaan yang gemerlap, dan ga ada yang bisa diajak curhat dan berbagi. Sebelumnya sih ada, tapi dia udah sibuk sekarang, malemnya harus cepet istirahat. Jadi ga ada waktu buat dengerin ocehan ga jelasku ini. Sebenernya semua orang punya waktu yang sama kayanya, 24 jam sehari, 60 menit sejam, 60 detik semenit. Bedanya cuma meluangkan waktu atau ngga..

Fullmoon, sorry saya suka ganggu dengan menuliskan hal-hal ga jelas. Ok, mulai sekarang, kita berusaha sedikit demi sedikit untuk meningkatkan kualitas isi tulisan. Tapi kayanya kesempatan menulisnya itu deh yang harus ditingkatkan duluan, baru bisa isinya..

Happy Anniversary, d’Fullmoon.!

Loneliness

15/4/10
no sms,
no emails,
no phone calls,
no chat messages,
no facebook responses,
no one here..

changing.. changing.. changing..

the one who i know is changing..
the one who i always remember is changing..
the one who i care a lot is changing..
the one who i need now is changing..
the one who..

changing.. changing.. changing..

new place..
new people..
new friends..
new topics..
new laughs..
new situations..

changing.. changing.. changing..

i’m just one in a million..

Charger Laptop

06/04/10
Yup, hari yang sebetulnya biasa aja, ga ada yang spesial. Hari yang diisi dengan rutinitas yang sama dari mulai bangun jam 5 subuh, sampe mungkin nanti tidur larut malem. Ya, karena sekarang lagi banyak tugas banget. Tapi karena sudah bertekad untuk nulis minimal satu paragraf tiap hari di blog, jadi ngeblog dulu sajalah. hahaha..

Hari ini kerepotan karena kabel charger laptop saya putus dan ga ada yang charger laptopnya kompatibel sama laptop saya.Fiuuh.. jadi susah mau kerjain apapun. Mana ada tugas pula buat desain poster. Itu ga bisa dibikin di komputer kantor karena ga ada programnya. Terpaksa kerjanya jadi romusha, cepet-cepet berpacu sama waktu. Cuma ada waktu sejam buat nyelesain semuanya. Iya, cuma sejam. Batere laptopnya juga udah ngedrop gara-gara suka males nyabut chargeran kalopun udah full charge. Ditambah listrik disini yang sering mati mempercepat ngedropnya batere laptop yang malang ini.😦

Charger Laptop

Ya Allah, sembuhkanlah chargerku ini. berikan dia kekuatan dan kemudahan untuk dibongkar supaya bisa cepet sembuh. Akhirnya doa charger terkabul juga. Pulang kantor, tanpa basa-basi saya bongkar chargernya dan mengobati dia. Alhamdulillah, sekarang dia sudah sembuh dan saya bisa bekerja dengan tenang lagi..πŸ˜€

Makasi buat Adi Kurniawan, yang udah minjemin obengnya. Buat Aris Setiyono yang udah minjemin chargernya sementara walopun ternyata ga bisa masuk. Jasamu tiada tara..πŸ™‚

Saran dari cerita ini, jangan sering-sering melipat kabel apapun karena lama kelamaan bisa memutuskan konduktor dalam kabel tersebut.

New Life

Hallo, sobat Fullmoon..

Ga jadi nih buat rutin nulis di blog. Setelah selesai urusan TA, kesibukan emang jauh berkurang, tapi karena waktu itu jarang ke kampus jadi jarang ngenet. Alhamdulillah, satu langkah hidup telah terlewati. Masa-masa perjuangan di ITB telah berakhir, kini melangkah di dunia baru, di rumah baru, di pulau baru, dengan teman-teman yang 99% baru, membawa situasi dan kehidupan baru juga.

Kalimantan Timur

Borneo.! Pertama denger nama itu langsung inget pulau yang penuh hutan lebat, orang utan, alam liar, minyak, etc. Yup! disana rumah baru saya. Membanting tulang mencari sesuap nasi di pulau seberang. hehe.. Tapi ternyata bayangan awal saya tentang pulau ini jauh berbeda. Ternyata di pulau ini udah sedikit hutannya.. Hutan udah pada gundul, ada yang ditebang, ada yang dibakar, dijadikan kebun pisang, dijadikan kolam, ditambang, di bangun perkantoran, ato dibiarin begitu aja. Miris sih ngeliatnya, hutan yang dulu jadi kebanggaan kalimantan, sekarang tinggal rerumputan atau tanah merah yang tergerus kalo hujan turun.. Tapi di beberapa daerah emang ada yang masih bagus hutannya. Hmm.. mungkin karena kesejahteraan masyarakatnya kurang diperhatikan, jadi mereka kurang merawat lingkungan. Jangankan untuk menjaga alam, untuk makan keluarga pun masih harus bekerja keras walaupun usia sudah senja. Ini merupakan PR untuk kita semua, terutama pemerintah.. Jangan cuma bangun gedung bupati ato gubernur yang bagus aja, rakyat juga ga akan ngerasain enaknya gedung-gedung mewah itu, yang lebih penting ngebangun infrastruktur dan strategi supaya kehidupan rakyat ke depan lebih baik.

Tiga bulan pertama di Kalimantan, kesan yang dirasakan adalah panas. Fiuuuh.. walopun Bandung sekarang udah panas, tapi disini masih lebih panas. Kadang ga kuat kalo keluar ga pake jaket. (aneh kan, panas malah pake jaket?) Tapi itu kenyataannya, kalo pake jaket emang sih suhu jadi lebih panas, tapi setidaknya kulit kita ga kebakar langsung karena ketutup jaket. Nah kalo ga pake jaket, udah mah kepanasan, ditambah kulit yang kebakar jadi makin kerasa panas.

Jalan-jalan?? Tentu lah ya, beberapa kota disekitar tentu harus dikunjungi. Ternyata bagus juga kota-kota disini. Secara, kota-kotanya kaya, ada yang dari minyak, gas, batu bara, dll. Jadi dana lumayan melimpah buat pembangunan, tinggal pemerintahnya aja niat ato ngga. Bontang, Samarinda, Balikpapan, Tenggarong, recommended untuk dikunjungi.

Pulau Beras Basah

Kalo pertama denger Bontang, mungkin yang pertama diinget Pupuk Kaltim ato Badak. Yup, ini kota Gas Alam. Disini PT Badak berdiri produksi gas alam cair asli Indonesia. Kotanya bagus.!! Bersih, rapi, teratur, infrastrukturnya lumayan. Ya, setidaknya itu yang sudah saya liat di Bontang. Ga tau juga kalo ternyata ada sisi lain dari kota ini yang belum saya liat. Pulau Beras Basah di lepas pantai Bontan juga asik, Pulaunya kecil tapi ok juga. bisa renang, nyelam, liat bintang laut disana. Terus, ada tugu singapore pula di Bontang ini, ga ngerti kenapa yang dibangun malah Merlion Singapur, kenapa ga Garuda Pancasila aja ya. Hahaha.. Ga tau lah. Selain itu, ada Bontang Kuala, tempat makan di atas laut di sekitar hutan bakau. Ada juga danau PKT di dalem kompleks PKT, deket stadion PKT Bontang. Kayanya enak tinggal disini, Masjidnya juga mantap.! Megah, futuristik, adzannya indah banget, bener-bener bikin badan bergetar. Betah lah solat di dalem masjid ini. Andai di tempatku ada masjid yang seindah ini..

Kalo di Samarinda, enaknya ngapain ya? Belanja sama ngopi di cafe mungkin ya yang lumayan mantep disini. Oiya, tepian sungai Mahakam juga bisa dicoba. Sungainya gede banget, ternyata bener apa yang ditulis di buku geografi dulu. Sungai Mahakam emang gede. Yang lainnya saya belum tau, ato mungkin ada sih objek wisata yang lain di Samarinda, tapi saya belum sempet berkunjung.

Balikpapan, hmmm… kota minyak. Disini perusahaan-perusahaan minyak asing banyak banget. Ngerebutin ngisap minyak Indonesia. Disini enaknya muter-muter, jalan-jalan ke Pantai, makan kelapa muda sambil liat ke laut, apa lagi ya? Udah aga lama sih ke Balikpapan terus cuma semalem, jadi udah aga lupa. Sorry2.. Tapi satu hal yang paling saya idam-idamkan di Balikpapan adalah Bandara Sepinggan. Karena kalo udah nyampe sini, tinggal 2 jam lagi nyampe Jakarta, terus tinggal tancep ke Bandung. Hahaha.. Udah Kangen Bandung..

Kota terakhir yang udah saya kunjungi adalah Tenggarong. Inilah ibukota Kutai Kartanegara, jadi disini banyak simbol-simbol kerajaan Kutai bisa diliat di sudut-sudut kota. Simbolnya namanya Lembuswana, sejenis hewan yang berbelalai, bergading, bersayap, bersisik, dan berkaki empat. Bagus lambangnya, Gagah.! Di Tenggarong ini juga ada Pulau Kumala, kata orang sih tempat wahana-wahana kaya Dufan, tapi kemaren ga sempat ke Pulau ini. Terus disini juga ada Jembatan Golden Gate, hahaha.. Bukan sih, tapi jembatannya gede banget kaya Golden Gate. Kalo yang ini namanya Gerbang Dayaku.

Pengalaman 3 bulan ini, lumayan kerasan disini. Karena tinggal di mess, jadi hampir semuanya gratis. Tapi satu hal yang kurang nyaman disini, Listriknya mati melulu. Bisa-bisa 2 kali sehari mati lampu. Hasilnya, modem udah rusak, batere laptop udah ngedrop, dan ga tau apa yang bakal rusak lagi kalo masalah mati lampu ini ga cepet ditangani. Ayo PLN, masa ga ada yang tau ini kenapa ato ga bisa nyelesein masalah gini. Orang-orang PLN harusnya yang paling tau masalah listrik kaya gini, harusnya udah tau dong selusinya mesti gimana. Ayo, kami dukung.!!

Ok2, itulah sekelumit cerita dari 3 bulan pengalaman pertama saya di Kalimantan. Cerita ini masih terus berlanjut, tapi semoga diisi terus dengan cerita-cerita indah dan bahagia. Amin.. Makasi sobat Fullmoon yang udah nyempetin baca tulisan saya.. Sampai jumpa.πŸ˜€

Sudah lama saya tidak menulis di blog ini.. Tugas Akhir telah menyita banyak waktu saya sehingga tidak saya sempatkan untuk menulis di blog ini lagi. Alhamdulillah, sekarang tugas akhir saya telah selesai.

Beberapa hari yang lalu, saya mendengarkan sebuah berita di televisi yang mengabarkan seorang nenek di Banyumas diseret dan divonis di pengadilan karena mencuri 3 buah kakao yang hendak ia gunakan sebagai bibit di kebunnya.

Minah berusia 55 tahun tinggal di Dusun Sidoharjo, Desa Darmakradenan, Kecamatan Ajibarang, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, dihukum percobaan 1 bulan 15 hari karena mencuri tiga buah kakao di kebun PT Rumpun Sari Antan 4 di desanya. Persidangan di Pengadilan Negeri Purwokerto ini menyedot perhatian masyarakat karena benda yang didakwakan dicuri hanya tiga buah kakao yang akan digunakan Minah sebagai bibit.

“Minah (55) hanya dapat meremas kedua belah tangannya untuk menepis kegalauan agar tetap tegar saat menyampaikan pembelaan atau pleidoi di hadapan majelis hakim di Pengadilan Negeri Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Kamis (19/11).

Tanpa didampingi pengacara, ia menceritakan bahwa alasannya memetik tiga buah kakao di kebun PT Rumpun Sari Antan 4, pertengahan Agustus lalu, adalah untuk dijadikan bibit.

Nenek tujuh cucu yang buta huruf ini sesekali melemparkan pandangan kepada beberapa orang yang dikenal guna memperoleh kekuatan. Ia berusaha memastikan bahwa pembelaannya dapat meyakinkan majelis hakim.

Dengan menggunakan bahasa Jawa ngapak (dialek Banyumasan) bercampur bahasa Indonesia, Minah menuturkan, tiga buah kakao itu untuk menambah bibit tanaman kakao di kebunnya di Dusun Sidoharjo, Desa Darmakradenan, Kecamatan Ajibarang, Kabupaten Banyumas. ”Kalau dipenjara, inyong (saya) enggak mau Pak Hakim. Namung (cuma) tiga buah kakao,” ujar Minah kepada majelis hakim.

Continue Reading »

Pagi-pagi, saat mentari belum bangun dari tidurnya.. <lebaay.. :D> saya sudah terbangun dan melihat suasana di luar rumah. Sepiiiiii…… siiiiiiiing…… :(…. ada yang berbeda dari hari-hari biasanya pada rabu, 8 Juli 2009 kemarin. Ya, rakyat Indonesia kemarin melaksanakan pesta demokrasi pemilihan presiden secara langsung untuk kedua kalinya setelah tahun 2004. Tampaknya rakyat sangat antusias, setidaknya tercermin dari keluarga saya.πŸ˜€ Pagi itu, saya langsung bersiap untuk melaksanakan pencontrengan yang dilaksanakan di lapangan dekat rumah saya. Saya sudah mantap dengan calon presiden yang akan saya pilih.

Berdua dengan kakak saya pergi ke lapangan sekitar pukul 08.30. Kami pergi lebih dahulu dari orang tua karena sudah ingin mengikuti pencontrengan presiden. Tampak di lapangan bapak-bapak berkumpul membicarakan pilpres dan calon yang mereka dukung masing-masing.

Continue Reading »